Longsor di Jepang Menghilangkan 19 Orang Penduduk Setempat

 

 

Tanah longsor besar menyapu rumah-rumah dan menyebabkan 19 orang hilang di sebuah kota resor populer di Jepang tengah pada Sabtu (3 Juli) setelah berhari-hari hujan deras, kata pejabat setempat.

 

Tayangan televisi menunjukkan semburan lumpur melenyapkan beberapa bangunan dan mengubur yang lain di Atami, barat daya Tokyo, dengan orang-orang melarikan diri saat menabrak jalan di lereng bukit.

 

“Saya mendengar suara yang mengerikan dan melihat tanah longsor mengalir ke bawah saat petugas penyelamat mendesak orang untuk mengungsi. Jadi saya berlari ke tempat yang lebih tinggi,” kata seorang pemimpin kuil di dekat bencana kepada penyiar publik NHK.

 

“Saat saya kembali, rumah dan mobil yang ada di depan kuil sudah tidak ada.”

 

Seorang pejabat manajemen bencana prefektur Shizuoka mengatakan kepada AFP bahwa “keselamatan 19 orang tidak diketahui” setelah tanah longsor.

 

Pemerintah setempat telah meminta bantuan militer untuk misi penyelamatan, tambahnya.

 

Tanah longsor terjadi sekitar pukul 10.30 pagi dan “beberapa rumah hanyut”, kata seorang pejabat kota Atami.Lebih dari 2.800 rumah di wilayah itu tanpa listrik, menurut Tokyo Electric Power Company (TEPCO).

 

Sebuah video yang diposting di TikTok dari tempat kejadian menunjukkan lumpur besar dan puing-puing meluncur perlahan di jalan yang curam dan hampir menelan sebuah mobil putih, yang melaju sebelum semburan yang lebih cepat dan lebih dahsyat tiba.

 

Perdana Menteri Yoshihide Suga akan bertemu para menteri sore ini untuk membahas bencana dan kerusakan terkait hujan lainnya, media Jepang melaporkan.

 

Sebagian besar wilayah Jepang saat ini mengalami musim hujan tahunan, yang berlangsung selama beberapa minggu dan sering menyebabkan banjir dan tanah longsor, sehingga pemerintah setempat mengeluarkan perintah evakuasi.

 

Para ahli mengatakan perubahan iklim mengintensifkan fenomena ini karena atmosfer yang lebih hangat menampung lebih banyak air, menghasilkan curah hujan yang lebih tinggi.

 

Lebih dari 200 orang tewas saat banjir dahsyat menggenangi Jepang barat pada 2018, dan tahun lalu puluhan lainnya tewas saat pandemi virus corona mempersulit upaya bantuan.

 

Atami melihat curah hujan 313mm hanya dalam 48 jam hingga Sabtu – lebih tinggi dari rata-rata bulanan biasanya 242,5mm pada bulan Juli, menurut NHK. Kota ini berjarak sekitar 90 km dari Tokyo dan terkenal sebagai resor pemandian air panas.

 

Kereta cepat Shinkansen antara Tokyo dan Osaka dihentikan sementara karena hujan lebat, sementara kereta api lokal lainnya di daerah yang terkena hujan juga dihentikan, kata situs web perusahaan kereta api.

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *